Thursday, September 24, 2015

Penyuluhan Pertanian KKT Unsrat 2015

Tempat di desa Rerer-satu
Jumat, 18 September 2015

Tahun 2015 ini kami desa rerer dan desa rerer-satu mendapatkan kunjungan dari Mahasiswa Unsrat (Universitas Sam Ratulangi), yang biasanya dulunya kegiatan ini disebut dengan KKN (Kuliah kerja nyata) namun kali ini mereka sebut dengan KKT (Kuliah Kerja Terpadu), pada intinya mereka ingin menerapkan apa yang bisa mereka lakukan untuk membangun desa dimana tempat mereka ditugaskan. Suatu tugas yang mulia menurutku... :)

Oke hari Jumat, 18 September 2015 tim KKT Unsrat di desa Rerer-satu melaksanakan salah satu proyek mereka untuk desa kami tercinta ini yaitu untuk penyuluhan pertanian dengan menghadirkan dosen-dosen mereka yang memang bergerak dalam bidang-bidang pertanian... Ya walaupun saya datang sudah terlambat karena ada satu dan lain hal tapi ada beberapa hal yang saya dapatkan yang mungkin bisa berguna juga buat rekan-rekan sekalian dalam mengembangkan usaha pertanian di Indonesia agar lebih maju lagi.

Pertama mengenai pala, akhirnya pertanyaan saya selama ini terjawab juga, bagaimana cara yang paling efisien dalam pembibitan pala, dalam artikelku sebelumnya pernah dibahas bahwa pala mempunyai 3 jenis kelamin, laki-laki, perempuan, dan hermafrodit (kelamin ganda). Dan pada penyeluhuan kali ini mereka membagikan bagaimana menanam pala agar menghasilkan pala perempuan, atau laki-laki. Yaitu mereka menggunakan teknik dari kep. Siau yaitu menanam dengan cara meletakan biji pala dengan posisi bagian garis putih pada biji pala diletakan menghadap keatas maka pala tersebut akan menjadi pala perempuan, sedangkan jika diletakan menghadap ke bawa akan menjadi pala laki-laki, dengan cara ini kita bisa mengatur persentase pala laki-laki dan perempuan yang kita tanam, sehingga pembuahan pala dikebun kita menjadi lebih produktif.

Selain pala ada juga hal yang dibahas, mungkin ini akan menjawab suatu mitos tentang "putian", didesa kami ada suatu mitos jika melakukan aktifitas pemotongan atau hal-hal yang menyebabkan luka pada tanaman pada saat putian maka tanaman tersebut akan mengalami kerusakan atau mungkin bahkan mengalami kematian. okey putian itu sendiri adalah waktu selama 3 hari setelah bulan mati (bulan baru). Ternyata itu semua berhubungan dengan tinggi rendahnya air tanah, nah tinggi rendahnya air tanah ini sendiri sangat berhubungan dengan posisi bulan, dan pada bulan mati kondisi air tanah akan lebih tinggi, ternyata waktu itu adalah waktu bagi hama untuk berkembang biak (bertelur), oleh karena itu saat kita melakukan pemotongan atau perusakan cabang pada pohon, akan menyebabkan hama ini bertelur pada luka di pohon tersebut sehingga menyebabkan pohon itu terserang hama atau penyakit yang bisa menyebabkan kematian pada pohon tersebut.

Mengenai tanaman pisang, beberapa pisang didaerah ini terkadang mengalami kerusakan buahnya, ada beberapa teknik untuk penangan ini, yaitu dengan memotong jantung pisang tersebut atau memindahkan rumpun pisang tersebut, karena menurut mereka hal ini masih belum bisa teratasi dengan obat, karena ini disebabkan oleh bakteri yang berada didalam tanah, solusi terbaiknya adalah dengan memindahkan rumpun pisang tersebut ketempat lain yang bebas dari bakteri ini.

Selain itu juga ada mitos masalah, pohon Alpukat merusak pohon Jeruk, ya didesa kami dulunya banyak sekali terdapat "lemon cina" yang menurut cerita rasanya enak dan pohonya besar-besar, namun setelah pohon alkpukat masuk kedesa kami, banyak dan mungkin hampir semua pohon jeruk yang ada disini mengalami kematian, dan ternyata hal tersebut disebabkan oleh bibit yang beramsalah dari luar pulau yang dibawa ke bolaang mongondow dan akhirnya penyakit/bakteri tersebut menyebar keseluruh sulawesi utara yang menyebabkan pohon-pohon lemon cina yang berada didaerah ini sudah tidak bertahan lama lagi, sudah tidak bisa mencapai usia puluhan tahun seperti dulu.

huhh... ya kira-kira itu dulu yang bisa aku bagikan ke rekan-rekan sekalian kali ini semoga bermanfaat buat kita semua...

Dan salut kepada KKT Unsrat 2015 kali ini, banyak kontribusi yang mereka berikan buat desa kami. Selain penyuluhan pertanian yang sangat bermanfaat ini, ada juga program penerangan jalan didesa dengan menggunakan lampu jalan yang mempunyai sensor sehingga bisa menyala dengan sendirinya pada waktu malam dan mati dengan sendirinya pada waktu siang dan ada program-program yang lain yang mungkin tidak bisa disebutkan satu per satu, "Good Job!" kawan-kawan (walaupun kita tidak saling mengenal dekat satu dengan yang lain:-))... Biarlah kalian semakin diberkati lagi, dan tentunya untuk lebih memberkati banyak orang disekitar kalian lewat kemampuan dan segala hal yang Tuhan percayakan untuk kalian miliki... :)

Oke, tetap semangat, tetap kembang talenta yang Tuhan percayakan dalam kehidupan kita, untuk bisa membantu orang lain... Tuhan Yesus memberkati.

Thursday, November 27, 2014

Pertanian: Kenapa Pala?

Seperti yang telah saya bahas sebelumnya kendala-kendala yang ditemukan petani dilapangan. Ternyata pala ini mempunyai beberapa keunggulan. antara lain:

Dari segi perawatan, pala tidak mempunyai perawatan yang rumit seperti halnya cengkih, penyiangan tidak perlu sering dilakukan jika pala tersebut sudah tumbuh besar, karena tajuk pala yang lebar menyebabkan tanah disekitarnya ternaungi sehingga gulma-gulma yang mengganggu tidak banyak yang tumbuh.

Dari segi panen, pala tidaklah harus dipanen pada waktu yang tepat seperti cengkih, karena jika cengkih terlambat dipetik, maka itu akan menurunkan kualitas dan berat dari bunga cengkih, sedangkan pala sendiri, jika terlambat dipetik akan jatuh dengan sendirinya. Dan buah yang jatuh sudah pasti mempunyai kulaitas yang baik yaitu sudah matang dengan baik, yang penting kita tidak membiarkan buah pala itu lama ditanah. Cara panen buah pala pun dapat dilakukan dengan

menggunakan tongkat pengait sehingga kita tidak perlu menaiki pohon pala tersebut, atau membuat tangga untuk memetik pala. Namun pala tidak boleh dipanen terlalu cepat karena jika pala tersebut masih muda, kualitasnya akan rendah, harus ditunggu sampai benar-benar matang.

Dari segi periode berbuah, pala dapat berbuah 3 kali dalam setahun walaupun, buah yang paling lebat 1 kali dalam setahun. dengan demikian pala dapat dipanen 3 kali dalam setahun, yang mungkin cukup memberikan nilai penghasilan bagi para petani jika kita menanamnya dalam skala yang cukup besar.

Dalam pengamatan saya pala ini sudah mulai mendapatkan perhatian khusus di daerah kami (desa Rerer kec. Kombi), sudah banyak penduduk desa yang mulai melakukan pembibitan pala. Bibit pala sudah mulai terlihat dirumah-rumah, namun pola tanam dari tanaman pala ini terkadang masih belum dilakukan dengan perlakuan kusus seperti halnya cengkih, tanaman pala hanya ditanam sebagai tanaman selah. Sehingga menyebabkan jarak antar pohon dari tanaman pala cukup jauh. Mungkin akan lebih baik jika pala tersebut ditanam merumpun walaupun tidak secara sekaligus misalnya dalam satu rumpun terdapat 9 pohon pala yang terdiri dari 1 pohon jantan dan 8 pohon betina, atau lebih baik lagi jika ditanam dalam jumlah besar dalam satu rumpun misalnya 20 - 50 pohon ataupun mungkin 100 pohon. Dengan demikian selain cengkih kita juga dapat mendapatkan penghasilan dari pala ini.

Jadi, kenapa Pala? saya tidak menganjurkan untuk mengganti kebun cengkih dengan pala, namun bagaimana jika kita menanami lahan-lahan yang kosong dengan pohon pala, dengan demikian kita tidak lagi bergantung pada cengkih, karena harga cengkih cukup tinggi pergerakan harganya kadang sangat mahal kadang juga bisa sangat rendah sehingga menyebabkan para petani tidak lagi bisa merawat kebun mereka dan menyebabkan kematian pohon-pohon cengkih karena kekurangan dana untuk merawatnya. Dengan komoditi tambahan seperti pala yang berada dalam kebun kita menyebabkan penghasilan kita menjadi stabil, dan mungkin akan meningkat.

Semoga Tuhan memberkati setiap usaha kita. Selama kita melakukan segala sesuatu itu dengan sungguh-sungguh pasti Tuhan akan menyertai usaha kita.
Maju Terus Petani Rerer.

Wednesday, November 26, 2014

Pertanian: Pala

Pala (Myristica fragrans Houtt), bahasa inggrisnya mungkin Nutmeg. Kali ini aku akan membahas sedikit masalah pala yang ada didaerahku (desa Rerer). Didesa kami pala ini sudah menjadi komoditas produksi setelah cengkih. Banyak orang yang mulai menanam pala karena beberapa tahun terakhir ini harga pala sudah cukup tinggi. Didaerah kami sebetulnya sudah terdapat cukup banyak pohon pala yang ditanam berdampingan dengan pohon cengkih, walaupun memang kalau dibandingkan dengan pohon cengkih masih sangat jauh perbandingannya, karena pala ini hanya bisa dibilang tanaman pendukung. Namun sekarang sepertinya pala ini sudah mulai dilirik oleh para petani ditempat kami, ditandai dengan mulai banyaknya orang yang memulai menyemai pala mulai dari biji. Saya pun sudah memulai mencoba menyemai pala.

Dalam penanaman pala ini juga diperhadapkan dengan berbagai macam kendala, pertama sifat dari biji pala ini yang cukup keras, sehingga membutuhkan waktu yang cukup lama untuk mulai berkecambah, dengan kondisi ini agak sedikit sulit jika pala ini langsung di tanam ke tanah atau ke dalam polibek karena mungkin akan mati sebelum dikecambah, oleh sebab itu ada beberapa cara yang dipergunakan oleh penduduk lokal untuk bisa meng-kecambahkan pala dengan tingkat keberhasilan yang lebih tinggi, yaitu yang pertama dengan memeram pala tersebut dengan karung kain (didaerah kami biasa disebut dengan karung goni), karung ini dialaskan dilantai kemudian biji pala diletakan diatas karung tersebut dan karung goni yang lain ditutup diatasnya, kemudian disiriam sehari sekali atau sehari dua kali, dengan cara ini udara pada biji pala akan tetap lembab sehingga merangsang pertumbuhan pala lebih baik. Cara kedua adalah dengan menanam pala di suatu wadah yang berisi pasir, kemudian ditutupi dengan kardus untuk menjaga agar udara disitu tetap lembab kemudian disiram 1 kali sehari atau 2 kali sehari sesuai kebutuhan. dan cara yang kedua ini yang saya (kami) gunakan. dan hasilnya masih cukup jauh dari harapan, karna mungkin kegiatan penyiraman yang tidak rutin sehingga menyebabkan pala tersebut tidak berkecambah secara serempak, dan mungkin ada pula yang tidak berhasil berkecambah.

Setelah pala tersebut berhasil dikecambah, saatnya dipindahkan dalam polibek. Di daerah kami kendala yang cukup membuat petani enggan untuk bertanam pala adalah terkadang setelah besar pala tersebut tidak berbuah yang disebabkan karena pala tersebut adalah pala laki-laiki (yaitu pala yang menghasilkan bunga jantan saja). Dan sampai saat ini masih sulit menentukan pala yang jantan dan yang betina. Setelah saya membaca referensi-referensi dari internet ternyata, pala ini memang terdapat 3 jenis kelamin, yaitu pala yang menghasilkan bunga jantan, pala yang menghasilkan bunga betina, dan pala yang hermafrodit, yaitu menghasilkan bunga jantan dan bunga betina dalam satu pohon. Dan untuk mendapatkan hasil yang maksimal ternyata pohon pala jantan dan betina tersebut harus ditanam berdekatan dengan perbandingan jantan 1 dan betina 8, dengan cara ini pala betina dapat berbuah maksimal. Yang jadi persoalan bagaimana menentukan jantan dan betina saat kita akan menanamnya dalam area kebun?

Ternyata ini dapat diatasi dengan cara vegetatif, yaitu dengan cara ukulasi atau sambung. Apakah saya sudah mencobanya?. sudah, apakah berhasil? belum. :) Bagaimana cara okulasi dan sambung pada tanaman pala? masih belum tau. Doakan lah agar percobaan pala ini dapat berhasil, dengan demikian pala ini dapat dibudidayakan dengan intensive didaerah kami sehingga pendapatan petani tidak lagi hanya bergantung pada cengkih saja. Dan dengan terangkatnya komoditas pala ini diharapkan masyarakat dapat memandang pala ini bukan hanya komoditas tambahan melainkan menjadi komoditas utama setara dengan cengkih.

Yah mungkin itu share dari saya masalah pala. berikut gambar-gambar dari percobaan kami dan rencana kami kedepan.
Tuhan Yesus Memberkati setiap usaha kita.







Thursday, March 20, 2014

Waktunya Jaga Durian

Durian, merupakan salah satu buah yang sangat digemari oleh beberapa orang. Tak ketinggalan desa kami juga desa Rerer menikmati musim durian ini, banyak pohon durian yang sudah ditanam oleh generasi opa atau opa tua kami yang masih berdiri kokoh dan menghasilkan buah yang cukup banyak.

Untuk dikebun kami durian yang berbuah adalah durian yang ditanam oleh papaku tercinta, dengan jenis durian monthong dan kani. Durian monthong dan kani ini termasuk durian unggul asia, ya asal muasal dari durian tipe ini mungkin kalau tidak salah itu berasal dari Thailand, dengan ciri buah yang besar dan berdaging tebal. Terdapat 11 pohon yang sudah besar yang ditanam sekitar tahun 2004, jadi untuk saat ini durian tersebut sudah berumur kira-kira 10 atau 11 tahun.

Tentu melakukan budidaya durian tidaklah mudah, tidak juga sulit, terdapat beberapa kendala saat musim berbuah, antara lain serangan dari ulat penggerek buah, ya ulat ini menyebabkan buah busuk dan jatuh sebelum waktunya, namun demikian sebagian dari buah durian tetap bisa dimakan, dikebun kami tahun ini 80% hingga 90% buah terserang hama ini... setelah cari-cari di internet aku menemukan group facebook (Top durian asia - TDA) yang membahas tentang durian dan sangat membantuku dalam mempelajari bagaiman pembudidayaan durian yang baik dan benar termasuk cara pencegahan hama ini, ternyata dibutuhkan sanitasi, pruning cabang, pemberian insektisida, dan pengasapan, ya memang belum aku coba karena sudah terlambat, mungkin setelah waktu berbuah ini berakhir akan dilakukan penerapan pembudidayaan durian yang baik.

Selain hama penggerek buah, ada juga hama yang mungkin tidak dapat dicegah dengan insektisida atau pengasapan, ya karena hama ini sangat pintar, mereka adalah makhluk tercerdas yang diciptakan Tuhan. Ya anda benar hama manusia, tentu cara pembasmian hama ini tidaklah seperti pembasmian hama-hama lainnya. Karna aku tau banyak hal yang lebih berguna dari makhluk yang dinamakan manusia ini yang mungkin belum disadari, daripada hanya merugikan para petani durian...

Hama yang tidak bisa dibinasakan...

Untuk mencegah hama ini (Hama Manusia) agar tidak merugikan petani durian, salah satunya adalah dengan menjaga kebun durian tersebut. Tidak hanya menjagah kita harus menyusun strategi, antara lain strategi status quo... :D ya benar mereka mempunyai akal seperti kita, mereka bahkan mungkin lebih pintar dari para petani... so we need to learn them... :) selain akal mereka juga mempunyai hati seperti kita, yang aku rasa masih berfungsi dengan baik.

Banyak yang bertanya, kok berani jaga durian sendirian dimalam hari, ya biasanya aku tidur dikebun dari malam sampai pagi, ya memang letak kebun kami yang dekat dengan pekuburan desa, tapi ada beberapa hal yang membuatku tidak takut
  • Sebelum menuntut ilmu di malang jawa timur, Almarhuma Grace Wehelmina Pinontoan-Ratar (Ka'Grace) memberikan kata-kata motivasi dari Mazmur 91:11 ya bisa kalian baca sendiri, so why I should be afraid.
  • Hal kedua, aku menjaga kebun durianku sendiri, jadi buat apa kita takut karna tentu kita tidak melakukan hal yang melanggar hukum dan tidak melakukan hal yang memalukan.
  • Hal yang ketiga, aku menikmati event ini, ini merupakan pengalaman pertamaku dalam hidup dan aku merasa ini hal yang keren, dengan begitu aku bisa mengetahui banyak hal, bisa mengetahui sifat-sifat tersembunyi dari beberapa orang. Dapat menikmati bunyi jangkrik di malam hari, burung-burung yang berkicau waktu subuh, hamparan bintang dan terangnya bulan purnama... its prety cool, isn't it???... :D
  • Hal yang keempat, dengan cerita dari papaku tentang pengalamannya menjaga durian beberapa tahun terakhir saya merasa terbeban untuk melakukan penelitian dalam hal ini, ya walaupun hanya penelitian ecek-ecek... :D aku rasa orang Rerer adalah orang-orang baik, kita tidak mengambil hak-hak orang lain, kita orang yang menghargai orang yang lebih tua dari kita, kita orang yang saling menjaga. I hope... but if you wanna play hide and seek, lets the party begin... :D

Dan aku selalu membawa kameraku saat pergi menjaga durian, ya kamera poket yang sudah lama dibelikan mungkin tahun 2006 yang lalu... Untuk apa??? untuk merekam bukti-bukti yang mungkin dapat membawa kita dalam suatu kesimpulan tertentu... :D *merasa detektif ecek-ecek... hihihihhh....

Ya itulah pengalaman pertamaku menjaga durian... berikut foto-foto yang aku ambil tentang durian, ada beberapa yang tidak sempat aku ambil karena pertimbangan-pertimbangan tertentu... :)

modoel-model durian saat diserang oleh
hama ulat penggerek buah
ulat penggerek buah saat buah durian dibelah
foto diambil satu bulan yang lalu saat buah yang masih muda mulai berjatuhan.
Hama Manusia yang mencoba memetik buah.
Tinggal kenangan, buah yang ku jaga hilang diambil orang... :)
buah yang bisa dimakan... durian kani...
jaga malam... :)
harus membawa perlengkapan secukupnya: boots, jacket, sleeping bag
autan, makanan kalau ada, senter, dan kamera... :)
Oke aku rasa itu dulu tentang durian...
Take care... Selamat menjaga durian... :)
Tuhan Yesus Memberkati....

Monday, October 14, 2013

rerer: lirik dan arti lagu "Tinotor Sarani"

Tinotor sarani
Esa pakelangan,
Esa tali winaakes,
Maleos-leosan

Takura tempo
Tinuli tami
Ure kaapa rior
Kita waya mareng

Sepekasa Rerer
Tua wo se oki
Pa kiitan wo ma kiit
Maesala ate

Witu niitu
Wo kita rame
Tea malenge muri
kumelang mewali

Wednesday, September 11, 2013

Malang Report 2013: Perpus Malang.

Perpus Malang. Apakah anda orang malang???... ato sedang tinggal di malang???... ato pernah tinggal dimalang???... ato sedang berencana mau ke malang???... :) atau siapapun anda. :) sedikit info tentang perpustakaan umum yang terdapat dikota Malang. Kalo masih belum tau tentang kota malang coba cari di google... :) Yang pasti Kota Malang terletak masih di Indonesia dan masih di pulau Jawa, lebih tepatnya propinsi Jawa Timur, 2 jam dari Surabaya.

Tuesday, September 10, 2013

Pinolantungan, Bolaang Mongondouw Selatan

Kamis, 5 September 2013. Suatu petualangan baru dilakukan oleh GPdI Immanuel Rerer Satu dengan dipimpin Bapak Pdt. Vecky Mamentu sebagai gembala gereja setempat.

07.00 pagi, suatu pagi yang cerah dimana terdengar suatu panggilan dalam tidurku yang nyenyak, cepat-cepat kubangun dan melakukan persiapan untuk perjalanan ini.

08.30 pagi, semua orang sudah berkumpul dan siap untuk berangkat, so lets start this journey with pray. Bapak Gembala memimpin dalam doa memulai perjalanan dan kemudian lets the journey begin... :)